Rindu Tebal tak Tertahankan

…. harusnya ini lirik lagu Rindu Tebal gubahannya Iwan Fals, berhubung gak hapal ya sudah kukosongin. Atau anda mungkin punya lagu lain yang setema. Tentang kerinduan. Ya, karena saat ini aku sedang rindu berat. Merindukan, anak-anak yang telah hilang, pergi, atau kabarnya ketlingsut dalam sela-sela kesibukan dan aturan….

Ceritanya sudah hampir 9 bulan program ngeblog berjalan (cukup lama juga kan ternyata). Terhitung sejak 1 Ramadhan 1429 H, dengan segala hambatan terjal dan rintangan. Saat itu saban hari jumlah blogger bertambah, demikian pula dengan jumlah postingan yang unik-unik aroma santri. Tiap malam, jam 23 aku selalu sempatkan diri untuk blogwalking (jalan-jalan ke blog-blog lain). Setiap blog yang kukunjungi tak terlewatkan komentar-komentar dari ku, ada yang kujawab dengan serius, ada yang kukerjain, ada yang kukritisi habis, ada pula yang wajib kunistakan he he he.. maap lah.

Setiap aku membaca blog-blog mereka kemudian memberi respon, terasa dekat anak-anak itu dihati. Aku merasakan apa yang sedang mereka rasakan, aku ikut merasakan ketika mereka sedang kesulitan belajar, aku merasakan kebahagian mereka ketika orang tuanya datang, aku merasakan kesakitannya ketika ada yang jatuh dari lantai, atau kejengkelannya diledek teman-teman. Sampai aku juga turut merasakan kegetirannya ketika cintanya sudah berpindah ke lain hati, dikhianati temannya sendiri, atau mungkin ditinggal jauh tanpa khabar.

Memang aku bukan guru anak-anak itu, bukan wali kelas anak-anak itu, bukan pula guru BK. Tapi aku merasa lebih dekat, dan lebih mengetahui isi hati mereka, mengetahui kapan mereka sedih, kapan mereka bersemangat. Tak lain tak bukan karena aku ngeblog dan mereka juga turut ngeblog. Saat ngeblog aku tidak peduli bahasa mereka, tak peduli indah jeleknya susunan, atau juga buruknya diksi, karena aku menyadari kalau blogger bukan penulis atau kolumnis, blog bukan menulis, blog adalah media berbagi, yang mana sedikit demi sedikit mampu menajamkan kepekaan terhadap sekitar, terhadap kawan-kawannya. Itulah kenapa hatiku dan hati mereka telah menjadi satu. Oleh BLOG.

Tapi kini, jalan terjal telah terjadi. Sudah hampir 4 bulan aku tidak tahu proses mereka karena mereka tak ada jalan buat ngeblog. Aku juga kesulitan melanjutkan program blogging demi kepentingan atasnya, berkoalisi dengan sekolah menghidupkan kembali websitenya sampai berselingkuh dengan box yang sebenarnya bukan urusanku. Selama itu, tanpa sadar aku telah melalaikan anak-anak, tak ada proses kehidupan dari anak-anak itu yang mampir dalam ingatanku, sampai kudengar tiba-tiba ketua blogger malhikdua telah pulang karena sakit. Tanpa ngeblog, kita hanya bisa mengetahui tiba-tiba.. tanpa proses.

Semoga tahun ajaran baru Pak Guru yang (Alhamdulillah) ikut ngeblog bisa membantu mewujudkan konsep âââ€Å¡¬ÃƒÆ’ƒÆ’…”One Student One Blogâââ€Å¡¬ÃƒÆ’ƒÆ’‚, agar anak-anak semakin terikat erat satu sama lainnya, lewat semangat blogger, semangat BERBAGI.

Setiap muslim adalah bersaudara. Ibarat satu tubuh, dimana satu bagian tubuh sakit maka bagian yang lain juga ikut merasakan sakitnya.

Kenangan-kenangan :

keterangan :

1. Bersama mas Ardyansah, blogger dari komunitas Tugupahlawan.com
2. idem
3. Saat pengenalan bloging pertama, Ramadhan 1929 H
4. Blogger2 malhikdua

foto thumbnail atas hanya ilustrasi. maaf bagi yang merasa memiliki dengan senang hati untuk hubungi saya via email atau YM :”)

20 thoughts on “Rindu Tebal tak Tertahankan

  1. loe bukannya rindu sama anak istri malah rindu sama orang lain.
    jadi curiga nih gw

    novi : rindu ke orang lain dulu sebagai jalan rindu ke anak istri (“,)

  2. âہ”One Student One Blogâ€Â

    siiiip dagh….tp jgn lupain anak istri mas….

    mereka pastinya kangen braaaaaaaaaattt… ^_^

    novi : yang penting mereka ingat saya (LOL)

  3. Hidup blogger santri!
    NB: adakah jodoh buatku di sana 😳

    novi : insyaAllah ada mas, asal ada persekotnya nanti fotonya saya kirim. silakan berta’aruf :”)

  4. berbuat kebajikan memang banyak hambatannya, mas novi. saya percaya perjuangan mas novi akan memberikan manfaat bagi anak2, terutama bagaimana mereka harus berekspresi melalui postingan. yang penting, tetap semangat anak2, dan yang lebih utama tentu saja mas novi jangan sampai surut semangatnya. salam ngeblog!

  5. salam dari bandung
    tanggapan dari puang cahaya dewa, tentang koment di blogku

    saya masih tetap pro PKS karena keputusannya masih dalam koridor musyarokah dan siyasah.
    dimana Rasulullah Saw juga melakukan siyasah, kekuasaan atau posisi setelah memiliki kekuasaan atau posisi. Sebagaimana halnya perjanjian Hudaibiyah, ketika itu Islam dan Nabi Muhammad Saw sendiri sebagai penguasa di Madinah. Tawar menawar kekuasaan atau posisi tanpa memiliki kekuasaan, wilayah hukum dan pemerintahan akan termakan strategi lawan. Wallahualam
    ^^^^^^ $$$$$$$$ ^^^^^^^^^^

    dari puang cahaya dewa
    saya setuju dengan pendapat anda, tapi presiden pks,kentara sekali memburuh kursi kalau tidak percaya baca pernyataan-pernyataannya di media dan tv, apakah tawar menawar cara presiden pks ada hadisnya dan di contohkan para sahabat,

    saya anjurkan anda memberi nasehat kepada beliau (petinggi PKS) untuk banyak-banyak membaca ayat kursi, agar tidak terkesan gimana gitu

    http://esaifoto.wordpress.com/

  6. Saluut… Tunggu postinganku!! Bagaimanapun juga ente LAYAK, ku sebut Master Shifu: a real warrior never quit!. ckcckkkck! I hope so..:D

Tinggalkan Balasan ke ikun Batalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *